Sudut Pandang
Dear Pangandaran, Belajarlah Dari Banyuwangi

Dear Pangandaran, Belajarlah Dari Banyuwangi

Banyuwangi yang dulu dikenal dengan dunia santet dan pelet sekarang berubah menjadi kota pariwisata terbaik di Indonesia, bahkan menurut PBB. Banyuwangi banyak berubah. Dear Pangandaran, belajarlah dari Banyuwangi.

Tadi malam saya berbincang lama dengan orang Banyuwangi, salah satu pimpinan menengah di Telkom Indonesia, bertetangga juga rumahnya dengan Mentri Pariwisata, Arief Yahya yang sama-sama orang banyuwangi. Tidak dapat dipungkiri peran Arief Yahya dan Bupati Anas sangat kental dengan kemajuan pariwisata banyuwangi, namun diluar itu semua, ada semangat yang sama dalam masyarakat banyuwangi untuk kemajuan pariwisatanya.

Bupati Anas setiap tahun mengadakan jamuan makan untuk putra-putra terbaik Banyuwangi yang merantau atau diluar banyuwangi, mereka dikumpulkan hanya sekedar mendengar nasihat atau minta bantuan untuk sama-sama membesarkan tanah kelahiran mereka.

Banyuwangi sebagai perwakilan Indonesia berhasil meraih penghargaan terbaik di ajang United Nations World Tourism Organization (UNWTO) Awards ke-12 yang berlangsung di Madrid, Spanyol. Kota berjuluk ‘Sunrise of Java’ ini berhasil meraih penghargaan The Winner of Re-Inventing Goverment in Tourism dalam kategori Innovation in Public Policy Governance (Inovasi Kebijakan Publik dan Tata Kelola Pemerintahan.

Penghargaan tersebut tentu tak sembarangan. Ada alasan kuat yang mendasarinya. Sepuluh tahun lalu kota berjuluk ‘Sunrise of Java’ ini mungkin tak terdengar gaungnya dalam percaturan pariwisata dunia, bahkan di Indonesia pun Banyuwangi tak terlalu punya nama. Namun kini, tempat ini terus ‘menggeliat’ jadi salah satu destinasi unggulan Indonesia, tak kalah dari Bali ataupun Lombok.

Perubahan Drastis Banyuwangi

Ada beberapa hal yang menyebabkan perubahan drastis banyuwangi, salah satunya adalah semua birokrasi adalah sales dalam memasarkan pariwisata daerah. Banyuwangi adalah sebuah "produk" yang harus dipasarkan potensi wisatanya. Seperti yang diungkap oleh Kepala Dinas Pariwisata.

Saya mengutip sebuah berita di media online yang menjelaskan bahwa Ada 3  strategi lain yang Banyuwangi lakukan untuk branding Banyuwangi sebagai destinasi wisata unggulan.

Selain menjadikan Banyuwangi sebagai sebuah produk yang harus dipasarkan, Banyuwangi dianggap telah melakukan strategi pemasaran yang tepat. Itu strategi ke-2. Banyuwangi menawarkan sensasi bertualang dengan melakukan wisata alam dan juga experience wisata budaya dan wisata event lewat Banyuwangi Festival.

Bramuda menjelaskan, ada 3 ceruk wisatawan yang dibidik, yaitu kaum perempuan, anak muda, dan pengguna internet aktif. Tiga segmen konsumen ini punya pasar yang sangat besar. Jumlah perempuan di Indonesia ada 120 juta jiwa. Jumlah anak muda (16-30 tahun) hingga 62 juta jiwa. Pengguna internet 82 juta. Ketiga segmen pasar tersebut saling beririsan. Namun, ketiganya tetap memerlukan pendekatan pemasaran yang spesifik.

Seperti diketahui dalam Banyuwangi Festival setiap tahun ada acara yang sesuai segmentasi wisatawan. Ada festival musik jazz, batik, olahraga, dan sebagainya, yang mendekati masing-masing segmen secara spesifik.

Strategi ketiga adalah inovasi berkelanjutan. Pembuatan ikon dan destinasi baru menjadi kuncinya. Pembuatan ikon baru seperti misal pembangunan bandara berkonsep hijau yang tahun ini tuntas, pengembangan Grand Watudodol dan rumah apung di kawasan Bangsring, sinergi dengan BUMN membangun dermaga kapal pesiar di Pantai Boom, dan lainnya. Inovasi juga dilakukan dengan pemasaran menggunakan aplikasi Banyuwangi in Your Hand di smartphone. Banyuwangi in Your Hand” merupakan aplikasi “augmented reality” yang akan memberikan pengalaman digital (digital experience) kepada setiap penggunanya. Pengguna aplikasi ini, dengan mudah bisa mendapatkan berbagai informasi destinasi wisata, maupun industri kreatif di Banyuwangi dalam format digital, hanya dengan melakukan scan atau “search” melalui direktori aplikasi.

Kunci terakhir adalah event pariwisata lewat Banyuwangi Festival. Event ini memang bertujuan untuk yang memperkenalkan potensi lokal kepada publik luar sekaligus menarik kunjungan wisatawan. Banyuwangi Festival pertama digelar sejak 2012. Sebuah ajang festival berbasis wisata alam, budaya, dan olahraga yang berlangsung setahun penuh. Dalam setahun sendiri ada sekitar 35 event wisata.

Segeralah Pangandaran Belajar

Untuk belajar lebih tentang Pariwisata tak usah jauh-jauh ke luar negeri, cukup ke Banyuwangi. Bagaimana cara mereka menata kawasan, bagaimana cara mereka memberdayakan, bagaimana cara mereka berkolaborasi, bagaimana cara mereka memahamkan masyarakat, bagaimana cara mereka promosi.

Tak ada kata terlambat untuk Pangandaran Hebat, pertanyaannya adalah apakah kita siap?

Adi Sumaryadi, Penulis adalah Pemiliki myPangandaran.com, praktisi bidang Teknologi Informasi







Banner Header

Berikan Komentar Via Facebook

Sudut Pandang Lainnya
Tahun Baru, Pejabat Baru dan Harapan Baru untuk Pangandaran
Tahun Baru, Pejabat Baru dan Harapan Baru untuk Pangandaran
Kamis, 05 Januari 2017 07:56 WIB
Belum genap seminggu awal tahun 2017 Bupati Jeje Wiradinata melantik lebih dari 400 pejabat baru dilingkungan Pemerintah Kabupaten Pangandaran, pelantikan ini juga sekaligus peresmian tambahan SOTK baru untuk mulai memecah peran bertumpuk di dinas-dinas yang ada sekarang.
Mustahil Pangandaran Bisa Maju dan Berkembang
Mustahil Pangandaran Bisa Maju dan Berkembang
Rabu, 23 Maret 2016 13:45 WIB
Pangandaran, sebuah kabupaten dengan sejuta potensi itu saat ini sedang berusaha untuk maju dan berkembang. Apakah Pangandaran bisa maju dan berkembang? tentu jawabannya ada dua. Jawaban pertama adalah mustahil Pangandaran bisa berkembang.