Anggaran Sektor Pendidikan Ciamis Gagal Terealisasi


Anggaran Sektor Pendidikan Ciamis Gagal Terealisasi

Pangandaran,myPangandaran.com-Anggaran 20 persen di sektor pendidikan di Kabupaten Ciamis tidak bisa terealisasi. Pasalnya, selama Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Ciamis hanya berkisar antara Rp 1,3 triliun, 80 persen habis untuk gaji pegawai yang didominasi tenaga guru.

Wakil Ketua DPRD Kabupaten Ciamis, Didi Sukardi saat menjawab tuntutan Forum Mahasiswa Ciamis Bersatu (Format) di gedung DPRD Ciamis, Senin pekan lalu. Format mendesak agar APBD Ciamis disalurkan untuk pendidikan sebesar 20%. DPRD bersama masyarakat harus bahu-membahu menciptakan potensi Pendapatan Asli Daerah (PAD).

Saat ini, kata Didi, PAD Ciamis hanya Rp 54 miliar. Terbesar dari RSUD Ciamis Rp 20 miliar, pajak Penerangan Jalan Umum (JU) sekira RP 5 miliar, pajak hotel dan restoran Rp 5,3 miliar, objek wisata Pangandaran Rp 2,5 miliar dan sisanya dari beberapa sektor pendapatan.

Sisa belanja pegawai sebesar 20% itu, kata Didi, tidak hanya untuk pendidikan, tapi dibagi untuk pembangunan desa, bantuan hibah kepada masyarakat, termasuk pendidikan diniyah dan pondok pesantren. “Semua sektor harus mendapat perhatian, kalau 20 persen dari APBD hanya untuk pendidikan, bagaimana dengan pembangunan desa, ekonomi dan sektor pembangunan lainnya yang juga membutuhkan dana,” katanya.

Dari pernyataan tersebut, banyak sekolah di Kabupaten Ciamis sendiri yang masih melakukan pungutan dengan alasan tidak semua kegiatan yang ada di sekolah tercukupi oleh dana BOS. (Sumber TunasMedia.com)







Anda mempunyai konten untuk ditayangkan di myPangandaran.com dan jaringannya seperti berita, opini, kolom, artikel, berita foto, video, release Perusahaan atau informasi tempat bisnis di Pangandaran. Kirimkan tulisan anda melalui Kontribusi dari Anda
Banner Header

Berikan Komentar Via Facebook

Pendidikan Lainnya
Mau booking hotel, penginapan, travel dan tour? call 0265-639380 atau klik disini