Cerita di Pangandaran
Kehidupan Seorang Petani Gula Jawa di Pangandaran

Kehidupan Seorang Petani Gula Jawa di Pangandaran
Menderes kelapa tentu bukanlah cita-cita dari kecil, namun pekerjaan ini bukanlah tidak baik atau dilarang. Apalagi hasil dari apa yang dikerjakanya bermanfaat bagi orang lain. Mungkin di telinga kita sudah tidak asing lagi dengan yang nama nya gula jawa, yang merupakan hasil akhir dari kegiatan menderes kelapa setelah melewati beberapa proses pengerjaan.

Menderes kelapa tentu bukanlah cita-cita dari kecil, namun pekerjaan ini bukanlah tidak baik atau dilarang. Apalagi hasil dari apa yang dikerjakanya bermanfaat bagi orang lain. Mungkin di telinga kita sudah tidak asing lagi dengan yang nama nya "gula jawa", yang merupakan hasil akhir dari kegiatan menderes kelapa setelah melewati beberapa proses pengerjaan. Ya, gula jawa sering digunakan untuk membuat bahan makanan dan bahan masakan . Bahkan, tidak jarang gula jawa menjadi pemanis makanan yang paling banyak diminati.

Setiap pagi, ketika sang fajar mulai memancarkan sinarnya para penderes ini sudah bergegas untuk menaiki puluhan Pohon Kelapa, dan dilanjutkan dengan menderes. Mengambil deresan kelapa barulah pekerjaan awal, karena masih harus diolah menjadi Gula agar bisa dijual dam dinikmati. Hasil deresan tersebut, biasanya masyarakat menyebut nya dengan istilah "Lahang", Kemudian disaring agar kotoran yang ada didalam nya tidak masuk dalam tempat pembuatan gula. Setelah itu ,"Lahang" dimasak kurang lebih dua jam. Memasak "Lahang" bukan hanya asal memanaskan saja, karena dibutuhkan ketelitian. Bahkan ada filosofisnya, jika pikiran tidak tenang Lahang yang dimasak tidak akan jadi gula. Warga setempat biasa menyebutnya dengan nama "Gula Gemblung" (Gula Gagal) .

Selama proses memasak Lahang, akan terjadi proses pendidihan selama dua kali. Pendidihan yang pertama saat busa atau gelembung Lahang dipanaskan pecah atau meluber. Sedangkan, untuk pendidihan yang kedua saat Lahang mendidih seperti air yang sedang mendidih dan inilah yang disebut dengan gula setengah jadi. Jika sudah mendidih untuk yang kedua kalinya, maka adukan harus dipercepat karena kalau tidak diaduk cepat, busanya akan meluber atau meluap. Anehnya ketika saya memperhatikan proses tersebut, Pak Rasiman memberi sedikit parudan kelapa. Katanya, itu trik khusus agar tidak meluber dan busa akan berangsur menghilang. 

 

Setelah diangkat dari tungku pemanas, proses selanjutnya adalah nitis atau proses mengubah / menjadikan lahang menjadi Gula. Gula yang sudah seperti dodol dimasukan dalam cetakan yang terbuat dari bundaran bambu. Setelah memadat kemudian diangkat/dilepaskan dari cetakan. Setelah itu, di tata berpasang- pasang didalam peti dan dibalut dengan daun pisang yang sudah kering agar gula tidak mudah lengket. Barulah kemudian Gula jawa bisa di jual atau dinikmati sebagai bahan untuk memasak.

 

Di daerah Pangandaran sendiri, Gula jawa memang sangat diminati. Namun karena jumlah penderes kelapa yang semakin berkurang jumlahnya, dan lahan area yang sekarang mulai ditanami jenis tanaman lain. Masyarakat lebih suka memilih untuk menjual buah kelapanya daripada didereskan. Semakin jarang ditemui tempat - tempat pembuatan Gula jawa yang tradisional dan alami. Padahal jika dilihat dari segi prospeknya Gula jawa bisa menjadi Home industri yang tidak memerlukan biaya yang mahal.

 

Tidak menggiyurkan memang hasil yang didapat dari penjualan gula tersebut, kadang hasil penjualan Gula tersebut hanya cukup untuk makan harian keluarga, sehingga tidak sampai menjangkau kebutuhan lainnya. Melihat proses pembuatan yang begitu panjang seolah tak dihiraukan lagi bagi para penderes, yang penting bisa menghasilkan uang sudah cukup. ini lah PR (Pekerjaan Rumah) bagi yang akan memimpin Kab.Pangandaran nanti nya. Siapa pun yang memimpin Pangandaran nanti nya semoga bisa men-sejahterkan rakyat nya menjadi lebih makmur.

Tulisan kiriman Ujang Rusli Suherli, Warga Sindangkerta Padaherang  Pangandaran



#




Banner Header

Berikan Komentar Via Facebook

Cerita di Pangandaran Lainnya
Menyatunya Dua Matahari di Pangandaran
Menyatunya Dua Matahari di Pangandaran
Minggu, 24 April 2011 14:06 WIB
Tempat ini ternyata jauh lebih baik dari yang saya bayangkan. Semula saya pikir Pantai Pangandaran di Jawa Barat selatan itu hanyalah seperti pantai-pantai di Jawa lainnya: ditangani dengan selera lokal yang sangat berbau "pemda" dan pantainya begitu-begitu saja.
Pangandaran, Sulawesi Selatan, Indonesia ?
Pangandaran, Sulawesi Selatan, Indonesia ?
Sabtu, 20 Agustus 2011 09:05 WIB
Menurut sejarahnya nama Pangandaran terbagi menjadi dua suku kata yaitu Pangan yang artinya makanan, dan Daran yang berarti sandaran makan secara harfiah Pangandaran bisa di artikan tempat orang bersandar dan mencari makanan.Berbekal informasi dari si Mbah Google, iseng-iseng mencari keyword "pangandaran" ternyata selain website informasi wisata,blog,travel dan hotel,
Tips Puasa Ramadhan Kuat & Sehat
Tips Puasa Ramadhan Kuat & Sehat
Jum'at, 19 Juni 2015 05:38 WIB
Bulan Ramadhan telah datang, seringkali kita mendapati suasana bulan puasa identik dengan pemandangan orang-orang yang lemas dan tidak bersemangat. namun bila kita perhatikan, ada segelintir orang yang walau berpuasa namun tetap bugar, apa ya rahasianya?