Wisata dan Kuliner
Pangandaran, Pesisir Eksotik Dalam Kenangan Nazza

Pangandaran, Pesisir Eksotik Dalam Kenangan Nazza

Jalan-jalan lagiii… Sebenernya jalan-jalan kali ini ga ada rencana sama sekali dan nyaris amburadul..sumprit ini bakalan jd salah satu jalan-jalan yang ga terlupakan karena kurangnya perencanaan..(kebayang kalo ada proyek yang kurang perencanaan) Smile

Jadi ceritanya Kamis 12 Mei minggu lalu sepulang sekolah Nazza sakit..panas, batuk, pilek..kata DSA-nya sih radang..jadi alhasil Nazza ga masuk sekolah hari jumat..sebenernya hari sabtu dah turun panasnya, tp saya pikir mungkin lebih baik kalo sabtunya recovery dirumah dulu aja..jadi jumat dan sabtu Nazza bolos sekolah.. Disisi lain, sebenernya saya&suami ada planning mau pulang ke Jogja..tapi kebetulan pas hari sabtu yang harusnya libur, ternyata Ip Ip Nazza juga ada lembur akreditasi di kampus plus kayaknya hari senin yang menurut saya hari kejepit juga ga libur..padahal kalo hari senin, saya ngajar banyak banget tu..jd ga bisa bolos dong..(astaga..ketauan ni kalo bolosan.. Smile. Alhasil kami pun cuma memantabkan hati buat di rumah aja weekend itu.. Nah sabtu sore, sepulang Ip Ip Nazza dari lembur di kampus, beliaunya bilang kalau ternyata Senin libur.. Naaah looo..mulailah kami sibuk berencana mau ngapain liburan itu..pulang ke Jogja?? kayaknya enggak deh..soalnya saya dah janjian sama adik saya yang di Bandung kalo mau pulang bareng-bareng ke Jogja akhir bulan aja, sekalian ultah ibu kami.. Trus otak kami mulai berputar..(cieh gaya banget..kalo liburan kayak begini baru otaknya dipake.. Tongue out ).. Akhirnya malam harinya kami sepakat buat jadi backpacker ke Pangandaran, Jawa Barat, karena kami belum pernah ke Pangandaran sama sekali.. Akhirnya malam itu kami mulai cari-cari bekal buat dibawa ke Pangandaran dan beli peta Jawa Barat..kan niatnya jadi backpacker..jadi jalan-jalannya dibuat semurah meriah mungkin.. Laughing

Minggu pagi, 15 Mei 2011..pagi-pagi saya mulai prepare buat jalan-jalan ke Pangandaran..baju kami bertiga, masak buat sarapan & bekal di jalan, air minum, obat-obatan P3K, ngerebus botol-botol dot Nazza, dll.. Sementara Ip ip Nazza ngecek mobil, dan ngambil kamera yang ketinggalan di kampus..bayangin aja..mau brangkat aja kudu ke kampus dulu ngambil kamera..ckckck..

Daaannn..dengan membaca Bismillaah, akhirnya kami check out dari rumah jam 10.30..cukup siang..tapi itu tidak menghalangi untuk menuju Pangandaran.. Laughing Rute kami adalah Purwoketo – Rawalo – Wangon – Karangturi – Lumbir – Cimanggu – Majenang – Banjar – Pataruman – Pangandaran.. Bayangan kami, dengan jarak tempuh yang hampir sama dengan Purwokerto – Jogja, maka dalam waktu 5 – 6 jam kami bakalan sampe Pangandaran dengan tenang.. Di awal perjalanan, kami memang rada tersendat-sendat..karena jalanan yang dilewati cukup bikin pantat ga bisa duduk dengan tenang..jalannya kebanyakan rusak.. Infrastruktur jalan kita emang kurang bisa diandalkan..jalan penuh lobang disana-sini.. Alhamdulillah pemandangan di kanan kiri jalan cukup bagus, jadi ga bete-bete amat.. Sepanjang Purwokerto – Rawalo kami menyusuri Sungai Serayu, ada sebuah fenomena yang menarik di sekitar Sungai Serayu, yaitu pertemuan antara Sungai Logawa yang merupakan anak Sungai Serayu dan Sungai Serayu, yang merupakan salah satu sungai terbesar di Jawa Tengah..di pertemuan kedua sungai itu, terlihat jelas perbedaan warna airnya..air di Sungai Logawa berwarna kehijauan, sedangkan air di Sungai Serayu kecoklatan, dan tepat dipertemuan sungainya, seperti ada garis yang memisahkan kedua buah sungai.. Kemungkinan ini terjadi karena angkutan sedimen dari Sungai Serayu cukup besar, sehingga warJalan Banjarsarina airnya keruh kecoklatan, sedangkan di Sungai Logawa angkutan sedimennya tidak terlalu besar..sayangnya saya ga sempat ngambil gambar disitu, karena arus jalan cukup padat, kwatir dimaki-maki pengguna jalan yang lain kalo nekat brenti ditengah jalan.. Laughing

Lanjut perjalanan..masih menyusuri Sungai Serayu, tepatnya di sekitar Rawalo, terdapat Bendung Gerak Serayu, yang kalau ga salah merupakan bendung gerak pertama di Indonesia..kalau di Bendung Gerak Serayu, kami (saya dan suami semasa masih pacaran&sepulang tes wawancara PNS di Purwokerto) dulu pernah mampir, konon katanya bendung geraknya sudah ga bisa bergerak lagi secara komputerisasi, karena alatnya rusak..jadi bendung gerak itu cuma bisa dioperasikan secara manual..(salah satu PR masyarakat Indonesia adalah perbaikan sistem operasi dan pemeliharaan sarana infrastruktur)..

Lanjut lagi perjalanan Wangon – Lumbir – Karangpucung – Cimanggu..pemandangan disekitar jalan itu cukup indah..masih banyak pohon-pohon berwarna hijau, sawah, dan yang eksotis adalah adanya bukit Serayu (ga tau ni bener namanya ato enggak), bukit-bukit itu keliatan bagus banget..sayang lagi-lagi jalanan bener-bener bikin pantat ga nyaman..jalan berlubang ada disana sini.. Frown Sampai di Cimanggu kami berenti sebentar buat menunaikan sholat dhuhur&ashar, makan siang bekal yang dibawa dari rumah, dan isi bensin..

Setelah puas melepas lelah di Cimanggu kami lanjut perjalanan.. Dan akhirnya sampai juga kami di perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Barat, yaitu perbatasan Kabupaten Cilacap dan Kota Banjar.. Sampai di Banjar kami mulai ke arah selatan.. Di awal kota Banjar, jalanan mulai bagus, mulus, dan ga terlalu padat, tapi mulai masuk ke Banjarsari, jalanan mulai rusak lagi, bahkan ada jalanan yang rusak parah, hampir satu jalur ga bisa dilewati sama sekali..seperti ini ni contohnya..


Nah berhubung jalanan rusak parah, di kawasan itu macet total plus hujan!! aargghh..hampir sejam kami nongrongin macet, karena kwatir mobil panas trus mogok, akhirnya kami memutuskan untuk menepi ke sebuah masjid biar bete rada ilang dan mobil bisa istirahat dulu..:D Setelah jalanan rada ada tanda-tanda bisa dilewati, kami mulai jalan lagi..walaupun merambat pelan-pelan.. Melewati kawasan Ciganjeng – Kalipucang – Pangandaran, hari sudah mulai gelap, hujan turun tambah lebat, jalanan juga sudah mulai berkelok-kelok tajam dan naik turun..deg-degan deh bawaannya.. Sepanjang jalan saya cuma bisa berzikir sambil menenangkan Nazza yang mulai rewel.. Ip ip Nazza sih berusaha tenang..tapi saya tau, ditengah rasa capek nyetir seharian, pasti ada rasa ngeri juga..juga karena Ip ip Nazza belum pernah sekalipun lewat jalan itu..jadi bisa dibayangkan dong ya gimana deg-degannya..Oiya, disepanjang jalan sekitar jalan mendekati Pangandaran, ada banyak petunjuk mengenai zona evakuasi tsunami, jadi Pangandaran ini adalah salah satu daerah yang pernah merasakan hantaman tsunami, jadi di kawasan itu banyak papan nama yang memberikan informasi mengenai rute evakuasi tsunami..

Akhirnyaaaa…jam 20.00 kami sampai juga di kawasan Pangandaran..tempat pertama yang kami tuju adalah warung Padang!! iyaa..karena tempat makan yang kelihatan menarik malam itu cuma makanan Padang.. Laughing Rumah makan Padang ada di kawasan Pantai Barat..aroma pantai-pantai di Bali kelihatan di sana.. Di kawasan pantai barat, banyak terdapat toko-toko yang menjajakan baju dan pernik-pernik khas pantai, kami juga melihat beberapa wisatawan masih jalan-jalan di luar sambil bersepeda (kebetulan hujan dah berhenti).. Selesai makan, kurang lebih jam 21.00 kami mulai cari penginapan, kami cari penginapan di kawasan Jl. Pantai Timur, asumsi kami, kami bisa melihat sunrise dari kawasan pantai timur pangandaran..mobil kami parkir di pinggir jalan, dan kami jalan kaki cari penginapan, Nazza tambah rewel aja, kayaknya sih dia capek berat ya.. Cari penginapan ini juga ga gampang..sebenernya sih banyak penginapan, berjajar-jajar di sepanjang pantai malah..tapi kami kan ga tau rate-nya semalam berapa..kwatirnya habis nginap trus ga makan sampe akhir bulan.. Laughing Tapi akhirnya kami dapat juga penginapan yang cukup bersih dan harganya juga pas di dompet.. Laughing Sampai di hotel, Nazza segera saya mandikan, badannya agak anget, jadi saya kasih dia penurun panas dan obat dari DSA yang emang belum habis..tapi dia dah mulai ceria lagi, mainan sama boneka wau waunya… Dan akhirnya malam itu kami terkapar kecapekan di penginapan.. Laughing

Pantai Timur Pangandaran

Senin 16 Mei menjelang subuh saya bangun, saya raba kening Nazza..panas..aduh alamat sakit lagi ni..saya sempat was was..kwatir Nazza sakit lagi dinegeri antah berantah yang kami ga tau sikonnya.. Saya segera bangunkan Nazza buat minum obat..tapi yang namanya Nazza, kalau dia bobok ditempat ber-AC, susaaaaahhh banget dibangunin..aarrgghh..berkali-kali saya bangunin ga ada hasilnya.. Akhirnya saya sholat, bener-bener deh sholatnya berdo’a buat kesembuhan Nazza.. Sehabis sholat subuh, saya bangunkan suami, dan akhirnya dengan bantuan Ip ip nya, Nazza mau juga bangun & minum obat..tapi lanjut tidur lagi..sementara suami habis sholat subuh langsung keluar, mau liat sunrise katanya.. akhirnya jam 6 Nazza bangun, kami bertiga keluar penginapan..walo telat liat sunrise-nya tapi kami masih bisa menikmati pagi yang indah di pesisir Pangandaran..

Di kawasan pantai timur Pangandaran banyak terdapat jetty untuk melindungi daerah itu.. Jetty yang ada di Pangandaran terbuat dari batu alam yang ukurannya super gedeee.. Pantai Timur


Di kawasan pantai timur sebenernya kita juga bisa naik banana boat karena ombaknya tidak terlalu besar, tapi karena Nazza masih terlalu kecil, kami urungkan niatan mengendarai banana boat..di Pantai Timur Pangandaran juga banyak warung-warung atau kios-kios kecil yang berderet-deret menjajakan makanan, minuman, kelapa muda, tatoo, dan persewaan sepeda..

Sekitar jam 7.00 Nazza mulai rewel lagi, badannya mulai anget lagi, kami segera ke penginapan buat sarapan.. Selesai sarapan saya mandi dan memandikan Nazza.. Ip ip Nazza?? tidoooorrr..iyaa..sehabis sarapan Ip ip Nazza tidur lagi..tapi saya bisa maklum sih, mungkin bener-bener kecapekan nyetir seharian.. Jadi pagi sampai menjelang siang, kami cuma mengabiskan waktu di penginapan sambil nonton tipi!! OMG..bayangin aja..jauh-jauh ke Pangandaran tapi cuma nonton tipi di kamar..ckckck..

Pantai Barat Pangandaran

Menjelang siang barulah Nazza pengen kluar..katanya pengen naik sepeda bertiga..jadi kami bertiga keluar penginapan dan cari sepeda yang bisa buat boncengan bertiga..tarif sepeda 15 ribu sejam..sepeda itu kami manfaatkan buat ke jalan-jalan menyusuri pangandaran, disepanjang pantai banyak terdapat tulisan “zona terkena dampak langsung tsunami”.. dan di beberapa daerah, masih ada bangunan yang tampak rusak terkena tsunami dan belum diperbaiki..saya lihat kerusakannya cukup parah..bangunan-bangunan itu sekaligus sebagai pengingat bahwa di Pangandaran pernah terjadi tsunami yang cukup besar, dan kita wajib belajar hidup berdampingan dengan tsunami..  Puas berkeliling, akhirnya kami mengarakan sepeda di pantai barat pangandaran.. Pantai Barat Pangandaran relatif lebih ramai dibandingkan Pantai Timur, toko-toko yang menjajakan cindera mata, kaos dan rumah makan sea food juga lebih banyak, tapi karena Nazza lagi alergi sea food, kami urungkan niatan makan sea food.. Kalau di Pantai Timur Pangandaran terdapat jetty, di Pantai Barat Pangandaran tidak terdapat jetty sama sekali, karena di kawasan Pantai Barat Pangandaran kondisi pantainya berpasir.. Dari Pantai Barat Pangandaran sebenernya kita bisa naik perahu menuju ke pantai berpasir putih, disana konon pasirnya putih dan bahkan bisa diving..tapi lagi-lagi kwatir Nazza panas, kami urungkan niat kami kesana..

Pantai Barat Pangandaran

Akhirnya kami (saya&Nazza cuma main ombak di Pantai Barat..hampir sejam kami main ombak..Nazza seneeeenngg banget.. Ip ip Nazza?? dipinggir pantai menikmati kelapa muda tanpa mau terkena air laut..ckckck..orang pantai tapi kagak mau kena air laut.. Kiss Berhubung waktu dah menjelang check out penginapan, maka kami segera pulang ke hotel, berkemas pulang..

Liburan di Pangandaran cukup menyenangkan walaupun nyaris amburadul.. Laughing di Pangandaran kami belum naik perahu ke kawasan pantai pasir putih, taman nasional, green canyon, dan lain-lain.. Suatu saat kami pengen juga kesana lagi..kayaknya emang ga cukup waktu sehari buat jalan-jalan di Pangandaran.. Smoga lain waktu kami dapat menuntaskan hasrat kami yang belum terpenuhi itu.. aamiin.. Laughing

Penulis Adalah Blogger beralamat di sanidhyanika.wordpress.com



#




Anda mempunyai konten untuk ditayangkan di myPangandaran.com dan jaringannya seperti berita, opini, kolom, artikel, berita foto, video, release Perusahaan atau informasi tempat bisnis di Pangandaran. Kirimkan tulisan anda melalui Kontribusi dari Anda
Banner Header

Berikan Komentar Via Facebook

Wisata dan Kuliner Lainnya
Tips Aman Berenang Di Pantai Pangandaran
Tips Aman Berenang Di Pantai Pangandaran
Selasa, 21 Desember 2010 10:18 WIB
Perkenalkan nama saya Satimin Selain sebagai Data Support Di myPangandaran, salah satu kegiatan saya saat libur adalah menyelam.Buat saya laut merupakan sahabat dan sebagai mata pencaharian,oleh sebab itu saya sudah tidak asing lagi dengan arus dan gelombang laut, meskipun demikian saya tetap harus waspada dan selalu mengingatkan wisatawan
Berinteraksi dengan Televisi Lewat IPTV
Berinteraksi dengan Televisi Lewat IPTV
Rabu, 20 April 2011 04:11 WIB
Televisi sejak kelahirannya sudah menjadi salah satu media yang paling banyak digunakan oleh orang, bahkan diawal tahun 2000, banyak sekali stasiun televisi baik lokal maupun nasional bermunculan. Kesemua stasiun televisi itu umumnya dapat disaksikan melalui pesawat televisi dengan teknologi UHF, Satelit atapun kabel.
Catatan Kecil Untuk Pangandaran
Catatan Kecil Untuk Pangandaran
Kamis, 25 November 2010 12:26 WIB
Aku dilahirkan di Pangandaran 26 tahun yang lalu, Bapak ku seorang nelayan, rumahku terbuat dari bilik bambu berlantaikan tanah dan beratapkan daun nipah dalam bahasa sunda (dahon) dengan menggunkanan penerangan lampu teplok (damar).Meskipun kami hidup sederhana tapi kami sekeluarga merasa bahagia, setiap harinya Bapak ku dapat tangkapan ikan yang banyak, tapi saat itu harga ikan masih sangat murah, sekalipun dapat banyak hasilnya tak seberapa di bandingkan jaman sekarang, hanya cukup untuk makan sekeluarga.
Mau booking hotel, penginapan, travel dan tour? call 0265-639380 atau klik disini