Sudut Pandang Warga
Secangkir Kopi dan Sebatang Rokok

Secangkir Kopi dan Sebatang Rokok

Bangun pagi sinar mentari hangat di hati
seiring bob marley nyanyikan lagu cinta..
aku belum mandi dan gosok gigi aku sudah di air,
dengan segelas kopi ku pandang lautan lepas...
nggak kenal waktu..nggak kenal hari..
yang ku tahu hanyalah sunset dan sunrise...

Itulah sebait lirik lagu reagge karya Imanez yang sangat menggambarkan bagaimana kehidupan anak-anak pantai seperti halnya anak-anak pangandaran.

Walaupun aku hanya seorang tukang menyelam, ditengah kemajuan jaman yang serba canggih aku tidak mau ketinggalan informasi, dengan sedikit kalimat yang bisa aku rangkai kutuangkan paragraf demi paragraf dengan harapan apa yang bisa sedikit  aku berikan untuk pangandaran yang lebih baik.

Menikmati secangkir kopi dan sebatang rokok di pinggir pantai bagi aku sudah menjadi kebiasaan yang bisa sejenak  menghilangkan beban pikiran, typical anak pantai yang slengean dan hidup serba santai sangat tercermin dari aktifitas sehari-hari dengan tampil apa adanya.

Seiring  kemajuan jaman, aktifitas seperti itu pun mulai ditinggalkan perlahan-lahan oleh anak-anak  pangandaran, perkembangan informasi teknologi yang cepat mau tidak mau menjadikan metamorfosis  pada kehidupan sehari-hari anak pantai, banyak sekali anak-anak pangandaran yang  bekerja di instansi pemerintahan, Swasta bahkan sampai Owner di perusahaan-perusahaan besar di sekitar pangandaran atau pun di luar pangandaran, kalau hanya  account Facebook bisa dipastikan semua anak-anak pangandaran sudah familiar bahkan sudah menjadi trend tersendiri dalam suatau komunitas tertentu di pangandaran.

Dalam dunia kepariwisataan misalnya banyak sekali anak pangandaran yang bekerja di bidang Perhotelan, Traveling, guiding service bahkan mereka menguasai beberapa bahasa asing.Mobilitas yang tinggi membuat anak-anak pantai tidak ada waktu untuk mersantai-santai ria, bahkan bagi mereka yang merantau nan jauh disana untuk bisa pulang kampung menikmati suasana pantai sebulan sekali saja sangat tidak mungkin.Padahal mereka kangen kongko -kongko bareng dipinggir pantai bercanda riang bersama teman-teman lama semasa mereka masih sekolah atau bahkan teman semasa kecil dulu.

Pangandaran memang tidak seperti dulu banyak sekali perbuahan di berbagai sektor, bahkan orang-orangnya sendiri sudah banyak berubah, gaya hidup dan trend centre yang di bawa wisatawan ikut andil dalam perubahan dari masa ke masa yang membuat pangandaran seperti sekarang ini, kebutuhan akan informasi dan teknologi yang cepat membuat anak-anak pantai sudah tidak Gaptek lagi.

Sebagai tempat tujuan wisata Pangandaran boleh dinikmati oleh siapa saja,dan siapa saja boleh merasa memiliki pangandaran.Semoga di generasi berikutnya anak-anak pangandaran bisa lebih arif dan bijaksana menyikapi dampak yang dibawa arus  pariwisata, dan harus lebih mecintai , menjaga norma-norma serta adat dan tradisi yang bisa menjadi kebanggan orang Pangandaran

Ambil sisi positifnya saja dari dampak pariwisata yang bisa di bilang sangat bebas ,jika tidak begitu niscaya norma-norma adat serta tradisi yang menjadi ciri khas pangandaran akan seperti segelas kopi dan sebatang rokok yang terhisap semakin-lama semakin habis tanpa manfaat yang jelas,dan asapnya terhembus terbawa angin hilang entah kemana.

 

 



#




Banner Header

Berikan Komentar Via Facebook

Sudut Pandang Warga Lainnya
Tips Awet Baterai Laptop Saat Dipakai
Tips Awet Baterai Laptop Saat Dipakai
Rabu, 19 Mei 2010 06:08 WIB
Jika anda banyak menghabiskan banyak waktu di depan laptop anda, mungkin anda dihadapkan pada masalah yang menghantui sebagian besar pengguna laptop, yaitu umur baterai yang pendek
Jambal Roti Khas Pangandaran Terkenal Sampai ke Kota Pelajar
Jambal Roti Khas Pangandaran Terkenal Sampai ke Kota Pelajar
Minggu, 11 November 2012 13:03 WIB
Bagi penggemar ikan asin tentu kenal dengan ikan asin jambal roti. Ikan asin tersebut memang memiliki tempat tersendiri bagi penyuka ikan yang dikeringkan dan pengawetannya hanya dengan ditaburi garam. Nah jambal roti khas Pangandaran ini terkenal di Jogjakarta loh.
Pesan Tsunami Dari Aceh Sampai Pangandaran
Pesan Tsunami Dari Aceh Sampai Pangandaran
Jum'at, 15 Oktober 2010 09:38 WIB
Smong.............smong.......!! Ribuan warga di kabupaten Simulele, Nangro Aceh Darussalam, berteriak teriak sambil berhamburan ke atas bukit.Diantara mereka ada Lasamin yang memacu sepeda motornya.Pria 60 tahun itu tidak mau menjadi korban Tsunami yang menghantam kawasan itu pada 26 Desember 2004.Bersama sang istri yang di bonceng di belakang, pria asli Sinabang, ibu kota Kabupaten Simulele, itu akhirnya selamat dari maut.