Kajian Islam
Ibadah Puasa Menemani Di Dalam Kubur

Ibadah Puasa Menemani Di Dalam Kubur

Seorang Sufi besar bernama Sufyan Ats-Tsauri mengisahkan sebagai berikut:

"Aku telah tinggal di Makkah dalam kurun waktu yang lama. Ada salah seorang laki-laki dari penduduk Makkah yang setiap harinya selalu datang ke masjid pada tengah hari. Lalu ia thawaf dan melaksanakan shalat dua rakaat. Setelah itu ia memberi salam kepadaku lalu pulang ke rumahnya. Maka tumbuhlah rasa kasih sayangku padanya, dan aku senantiasa mengunjunginya.

Suatu ketika, lelaki itu jatuh sakit, lalu ia memang gilku dan berkata, "Jika aku mati, aku harap engkau me mandikan jenazahku, menyalatkan dan menguburkanku, dan pada malam harinya, janganlah engkau tinggalkan aku sendirian di dalam kubur. Kemudian tuntunlah aku dengan kalimat tauhid, untuk menghadapi pertanyaan Munkar dan Nakir." Akupun menyanggupi untuk mengem¬ban amanah tersebut.

Maka pada saat ia meninggal dunia, semua amanah itu aku laksanakan, dan aku berada di dekat kuburnya semalam untuk mendoakannya. Dan ketika aku berada dalam keadaan antara tidur dan terjaga, tiba- tiba aku mendengar ada suara yang berseru dari atasku, "Wahai Sufyan. Dia tidak membutuhkan penjagaanmu, tuntunanmu dan juga tidak butuh ditemani olehmu. Ada yang telah menemani dan menuntunnya." Lalu aku bertanya, "Apakah yang menjadi sebab dari semua ini?" Suara itu menjawab, "Semua itu disebabkan oleh puasa Ramadhan yang ditunaikannya, dan diteruskan dengan puasa enam hari bulan Syawal."

Lalu, akupun terjaga, tapi aku tidak melihat seorangpun di dekatku. Kemudian aku berwudhu dan shalat, dan aku tidur. Dalam tidurku, aku memimpikan hal yang sama, dan mimpi itu terulang sampai tiga kali. Maka aku menyadari bahwa mimpi itu berasal dari Allah Swt, dan bukan dari setan. Akupun meninggalkan kuburan lelaki tersebut dan berdoa, "Ya Allah, dengan karunia dan Kemuliaan-Mu, berilah aku kemampuan untuk dapat menjalankan ibadah puasa seperti itu." 

(Dikutip dari An- Nawadir, karya, Ahmad Syihabuddin al-Q.alyubi).



#




Banner Header

Berikan Komentar Via Facebook

Kajian Islam Lainnya
Tips Liburan Ke Green Canyon
Tips Liburan Ke Green Canyon
Rabu, 06 April 2011 08:37 WIB
Green Canyon terletak di Desa Kertayasa, Kecamatan Cijulang, Ciamis, Jawa Barat. Dari Kota Ciamis sendiri berjarak sekitar 130 km atau jika dari Pangandaran berjarak sekitar 31 km.Obyek wisata yang satu ini termasuk paling populer di sekitar kawasan Pangandaran alhasil setiap akhir pekan selalu ramai dikunjungi Wisatawan, sesekali terlihat antrian panjang wisatawan di couter penjualan tiket.
Kisah Mas Kelik Setahun di Langkaplancar
Kisah Mas Kelik Setahun di Langkaplancar
Rabu, 21 Desember 2011 10:21 WIB
Hari ini, setahun yang lalu, pertama kali saya menginjakkan kaki di tatar galuh. Maksud saya, benar-benar mengnjakkan kaki. Bukan sekedar melintas seperti biasanya kalau saya mudik ke Jogja. Hawa panas musim kemarau menyambut saya yang datang dari Bandung dengan berkendara roda dua
Rencana Pengamanan Libur Hari Raya Idul Fitri Pangandaran 2015
Rencana Pengamanan Libur Hari Raya Idul Fitri Pangandaran 2015
Rabu, 15 Juli 2015 06:15 WIB
Hari Raya Idul Fitri merupakan hari kemenangan bagi kaum muslim di seluruh jagad raya, banyak keramaian dan kemeriahan dalam perayaanya, diawali dengan ibadah puasa sebulan penuh dan diakhiri dengan silaturahmi berkumpul dengan keluarga dan orang tersayang. Tak terkecuali di Pangandaran, Idul Fitri akan selalu ramai dengan keluarga yang pulang ke kampung halama, serta banyak wisatawan yang sengaja mengunjungi Pangandaran ketika libur Hari Raya tiba.